Penyebab dan Pengobatan Gangguan tidur

Penyebab dan Pengobatan Gangguan tidur

Gangguan tidur adalah penyakit yang umum di semua kelompok usia, dan disebabkan oleh berbagai penyebab.Penyakit ini ditandai dengan tiga bentuk utama insomnia, gangguan tidur dan gangguan tidur.

Pada orang-orang ini, tidur dan mempertahankannya menjadi sulit, membuat waktu tidur dan flicker tidak dalam. Insomnia parah dikaitkan dengan stres, kecemasan, depresi, dan gangguan mental lainnya, kadang-kadang sebagai gejala penyakit fisik.

Menurut https://megindo.co.id beberapa pasien insomnia mengalami mati rasa, kekakuan di tungkai dan juga bersujud, sangat tidak nyaman. Manifestasi ini meningkat tajam di malam hari dan sebelum tidur pasien tidak bisa tidur. Namun, jika hanya beberapa hari setelah sleep apnea, itu tidak dapat dianggap sebagai gangguan tidur, hanya ketika gangguan tidur terjadi setidaknya 3 kali seminggu selama paling sedikit satu bulan.

Tidur panjang menyebabkan kecemasan, bahkan depresi, dan konsekuensinya lebih insomnia.

Penyebab Gangguan tidur

  • Makan lebih banyak tomat atau makanan pedas akan menyebabkan bersendawa. Kondisi ini lebih buruk ketika berbaring dan itu adalah penyebab masalah tidur. Minum terlalu banyak air sebelum tidur dapat menyebabkan gangguan tidur karena bangun beberapa kali.
  • Selain kopi, alkohol, rokok, faktor-faktor berikut juga memengaruhi tidur:
  • Suhu, kelembaban: Cuaca dingin membantu tidur lebih baik, mungkin karena cocok untuk hipotermia saat tidur nyenyak (sekitar 4 jam setelah mulai tidur). Lingkungan terlalu lembap, begitu kering, akan menyebabkan radang tenggorokan, mulut kering, sulit tidur.
  • Cahaya dan suara: Ruangan terlalu terang dan membuatnya sulit untuk tidur. Kebisingan juga membuat tidur lebih dalam.
  • Bantal, seprai, selimut: Jika Anda sering bangun, atau jika Anda merasa lembab atau sakit punggung, mungkin karena bantal terbuat dari bahan yang tidak sesuai.
  • Selain faktor lingkungan, pola makan dan gaya hidup, gangguan tidur juga dapat ditelusuri ke penyakit mental seperti alkoholisme dan depresi.Penelitian terbaru di Pusat Kota untuk Kesehatan Mental HCMC, gangguan tidur terjadi pada 94% pasien dengan gangguan stres pasca-trauma; 84% pasien dengan skizofrenia; 83% alkoholik dan 72% kasus depresi.

Pengobatan Gangguan Tidur

  • Relaksasi psikologis: Kesehatan Anda tidak akan terpengaruh jika Anda tidak tidur setidaknya 8 jam semalam. Jadi jangan terlalu khawatir. Pasien dengan insomnia kronis sering takut malam karena mereka berpikir bahwa mereka mungkin tidak dapat tidur dan semakin mereka tidur, semakin sulit untuk tidur.
  • Jika ada masalah yang belum terselesaikan pada hari itu, singkirkan. Jangan berbaring dan berpikir tentang bagaimana memecahkan masalah. Saat akan tidur, jangan lakukan apapun. Jika Anda tidak bisa tidur, setelah 10-15 menit, bangun untuk melakukan sesuatu yang lain.
  • Kebersihan Tidur: Berikut ini beberapa cara mudah untuk membantu Anda tidur lebih baik tanpa obat.
  • Bangun tepat waktu setiap hari.
  • Bahkan jika Anda mengalami insomnia, Anda hanya harus tetap di tempat tidur untuk jangka waktu yang sama dengan waktu tidur Anda.
  • Jangan gunakan stimulan (kopi, teh, tembakau, anggur …) di sore hari.
  • Hindari tidur di siang hari.
  • Latihan pagi secara teratur (dapat melakukan olahraga berat).
  • Hindari stimulan yang membuat sulit tidur, seperti mendengarkan radio terlalu keras, membaca terlalu baik, menonton film yang membutuhkan perhatian.
  • Sebelum tidur selama sekitar 20 menit, mandi air hangat.
  • Hindari makanan yang terlalu hangat atau gangguan pencernaan menjelang tidur.
  • Lakukan latihan ringan yang rileks sebelum tidur.
  • Kamar tidur yang sejuk, cahaya rendah, tidak terlalu panas atau terlalu dingin.
  • Minum obat: Anda dapat menggunakan benzodiazepine, zolpidem, chloral hydrate … tetapi harus mengikuti instruksi dokter. Jika ada sindrom kecemasan atau depresi yang terkait dengan kombinasi antidepresan, kecemasan.

admin

shares